Gereja Theresia

Renungan Pagi Sabtu, 16 September 2017

Renungan

Renungan Pagi Sabtu, 16 September 2017

Romo Fredy Jehadin, SVD

Renungan

Renungan Sabtu 16 September 2017
Oleh : Albertus Joseph Noegroho

Ada sebuah  pepatah “Becik ketitik ala ketara” . Entah baik atau buruk, pasti akan ketahuan sejatinya. Pohon dikenal dari buahnya.Yesus memakai dua pohon sebagai kontras. Semak versus ara dan duri duri versus anggur. Ara adalah simbul kesuburan , damai dan kemakmuran. Anggur adalah simbol kegembiraan , sementara semak dan duri hanya pantas untuk umpan api untuk dibakar. Charles Read pernah berkata : “Taburlah tindakan maka kamu akan menuai kebiasaan, Taburlah kebiasaan maka kamu akan menuai karakter, Taburlah karakter maka kamu akan menuai nasib keberuntunganmu”  Semua perumpamaan itu menunjukkan buah dihasilkan tidak dalam waktu sekejab, tetapi melalui proses panjang yang kadang melelahkan dan menyakitkan. Apa yang kita tanam itulah yang akan kita panen (ngunduh wohing pakarti) .
Dalam perumpamaan yang lain juga mau ditunjuk hal yang senada. Bangunan yang kokoh musti dilandaskan pada pondasi yang kokoh , kalau tidak, bangunan mudah goyah terombang ambing bahkan terancam runtuh berantakan. Hidup kita juga  mesti dibangun atas dasar yang kokoh yaitu bersandar dan berdasarkan Sabda Tuhan, tak hanya menjadi pendengar yang baik tetapi juga pelaksana yang tekun atas Sabda Tuhan. Itulah yang menjadikan hidup kita kokoh dan tak mudah goyah oleh aneka macam prahara kehidupan. Kita akan tetap tegar dan teguh berdiri tegak.
Hari ini kita diajak untuk merefleksikan dua pertanyaan mendasar : apakah yang aku taburkan dalam hidupku? Apakah yang menjadi dasar pondasi  hidupku? Menabur kebaikan dan kasih inilah yang akan mengabadikan hidup kita dan mengantar kita kepada kebahagiaan . Mendengar dan melaksanakan Sabda itulah pondasi yang hidup sejati. Itulah kunci kehidupan yang sering kita lupakan.

Butir permenungan.
Pada bacaan hari ini, buah baik atau tidak baik sangat tergantung  dari pohonnya. Pohon yang baik akan menghasilkan buah yang baik, pohon yang tidak baik akan menghasilkan buah yang tidak baik pula. Begitu pula kita ini adalah anak anak Allah . Kita ini hanya dikenali sebagai anak anak Allah kalau hidup kita sudah bersatu dengan Allah sendiri.
Mengapa terkadang terjadi hidup kita yang tidak memancarkan diri sebagai anak anak Allah? Bila kita masih suka ngegosip, menipu, mengkritik, mengeluarkan kata kata kasar dan jorok, ya bagaimana kita memancarkan aura anak anak Allah?  Namun bila kita menghidupi diri sebagai anak anak Allah dengan banyak berdoa dan membaca Kitab Suci , merenungkan yang baik dan benar, mengulang ulang dalam pikiran kita pikiran dan rencana yang positif bagi sesama kita, lihatlah, pelan pelan aura ke-anak-Allah-an memancar dari diri dan wajah kita tanpa kita sadari. Namun orang lain yang akan menyadarinya.

Selamat beraktivitas di hari Jumat ini. Tuhan memberkati.


Siraman Rohani oleh Rm. Fredy Jehadin, SVD di Seminari Tinggi Bomana, Keuskupan Agung Port Moresby,

Comments

comments